logo

FX.co ★ Prakiraan untuk EURUSD, GBPUSD: USD cenderung akan naik pekan ini, sementara GBP berada di ambang kehancuran

Prakiraan untuk EURUSD, GBPUSD: USD cenderung akan naik pekan ini, sementara GBP berada di ambang kehancuran

Minggu ini, dolar AS kemungkinan akan menutup kerugiannya. Banyak ahli membuat keputusan bullish atas greenback karena mereka memperkirakan serangkaian laporan ekonomi optimis dari Amerika Serikat. Data baru mungkin menandakan kenaikan tekanan inflasi karena negara tersebut secara bertahap pulih dari pandemi virus corona. Alhasil, hidup pun kembali normal.

Prakiraan untuk EURUSD, GBPUSD: USD cenderung akan naik pekan ini, sementara GBP berada di ambang kehancuran

Sebelum kami membahas topik ini secara rinci, mari kita lihat analisis teknikal pasangan EUR/USD. Tercatat, minggu ini, risk appetite turun karena semua upaya bull pada Jumat lalu untuk merebut kendali atas level resistance 1.1910 gagal. Hanya penembusan level ini yang dapat mendorong pasangan ini naik ke 1.1945 dan 1.1990. Namun, untuk mengambil kendali atas pasangan ini, bear perlu menembus batas rata-rata channel sideways di 1.1884 hanya setelah mereka menembus batas bawah 1.1859. Rally pasangan ini bergantung pada level ini. Jika bear mendorong pasangan ke bawah level ini, trader akan mengelola Stop Order mereka. Ini akan menyebabkan penurunan pesat EUR/USD ke area 1.1828 dan 1.1790.

Inflasi AS

Seperti yang telah saya sebutkan sebelumnya, indeks harga konsumen AS menjadi salah satu laporan yang paling diantisipasi minggu ini. Statistik bulan Maret akan membantu trader menilai secara lebih akurat bagaimana prakiraan Fed bertepatan dengan indikator nyata. Jika laporan tersebut melampaui ekspektasi para ekonom (mereka memperkirakan percepatan inflasi bulanan sebesar 0,5%) permintaan terhadap dolar AS kemungkinan besar akan naik. Pasangan EUR/USD mungkin sedikit turun dalam jangka pendek. Investor memantau data inflasi untuk menentukan kemungkinan tekanan harga yang lebih kuat, yang mungkin terjadi dengan latar belakang stimulus fiskal dan moneter skala besar. Sektor manufaktur juga diproyeksikan akan berkembang berkat pelonggaran sejumlah pembatasan karantina dan lonjakan pesanan baru. Dengan demikian, sektor ini diperkirakan tumbuh sebesar 4%.

Lihat juga: InstaForex adalah salah satu pimpinan di pasar Forex, 12 tahun di pasar, lebih dari 7.000.000 klien aktif.
Prakiraan untuk EURUSD, GBPUSD: USD cenderung akan naik pekan ini, sementara GBP berada di ambang kehancuran

Pada hari Jumat, Departemen Perdagangan AS menerbitkan laporan tentang indeks harga produsen (PPI). Pada Maret tahun ini, indeks tersebut melebihi nilai prakiraan sebanyak dua kali. Berdasarkan data, pada Februari 2021, PPI melonjak sebesar 1,0% dibandingkan Januari dan meningkat 4,2% dibandingkan tahun lalu. Angka tersebut jauh lebih tinggi daripada prakiraan analis. Mereka memperkirakan peningkatan masing-masing sebesar 0,5% dan 3,8%. Kenaikan tajam harga sekali lagi mengkonfirmasi pembukaan dan kembalinya ekonomi AS ke kapasitas semula. Ini menciptakan tekanan ke atas pada harga di tengah permintaan yang stabil dan lonjakan pesanan baru. Bagaimanapun, pertumbuhan indikator ini bullish bagi dolar AS karena Fed kemungkinan besar akan mulai mengurangi pembiayaan program stimulus lebih awal.

Perdebatan di ECB dan Dana Pemulihan Uni Eropa

Sementara itu, di zona euro, pembuat kebijakan sangat prihatin terhadap penundaan peluncuran Dana Pemulihan Uni Eropa. Mereka yakin bahwa langkah ini akan memastikan ledakan pertumbuhan ekonomi di masa depan. Pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa meningkatkan tekanan mereka pada pemerintah negara-negara UE untuk melanjutkan stimulus fiskal bersama mereka, menggunakan bahasa yang lebih kuat untuk memperingatkan kekacauan ekonomi di kawasan tersebut jika para politisi bergerak terlalu lambat. Gubernur Bank of Italy, Ignazio Visco, menyebut dana pemulihan Uni Eropa "penting" karena akan membantu ekonomi bangkit lebih cepat dari pandemi. Wakil Presiden ECB, Luis De Guindos, mengatakan "sangat penting agar tidak ada penundaan yang tidak perlu." Pekan lalu, dalam pertemuan Dana Moneter Internasional, Wakil Presiden ECB, Luis de Guindos, juga mengecam para pemimpin berbagai negara.

Tercatat, dua minggu lalu, pengadilan tinggi Jerman untuk sementara memblokir ratifikasi negara tersebut atas penerbitan obligasi fund senilai €750 miliar ($892 miliar). Semua pemerintah harus menandatangani langkah tersebut sebelum fund dapat dimulai. Lambatnya persetujuan rencana pengeluaran dan ekspektasi bahwa uang dari fund tersebut tidak akan didistribusikan hingga pertengahan tahun ini sudah menimbulkan risiko lambatnya pemulihan ekonomi UE setelah pandemi virus corona. Amerika Serikat mengungguli UE dalam hal ini berkat penerapan paket stimulus senilai $1,9 triliun.

Laporan ekonomi

Data hari Jumat sekali lagi menunjukkan kesulitan yang memuncak bagi kawasan euro di jalur untuk mengatasi krisis virus corona. Menurut Destatis, pada Februari tahun ini, Produksi Industri Jerman tiba-tiba turun sebesar 1,6% dibandingkan bulan sebelumnya, sementara para ekonom memperkirakan kenaikan sebesar 1,5%. Pada bulan Januari, produksi industri mengalami kontraksi sebesar 2%. Tidak termasuk energi dan konstruksi, produksi industri turun 1,8% dibandingkan bulan sebelumnya. Produksi barang modal turun 3,2%, dan barang setengah jadi turun 1,0%.

Prakiraan untuk EURUSD, GBPUSD: USD cenderung akan naik pekan ini, sementara GBP berada di ambang kehancuran

Di Prancis, produksi industri juga menurun pada Februari tahun ini setelah naik pada Januari. Pemberlakuan kembali pembatasan karantina akibat gelombang baru pandemi virus corona memengaruhi tingkat produksi secara keseluruhan. Laporan INSEE mengatakan produksi industri turun sebesar 4,7% month-on-month setelah tumbuh 3,2% pada Januari. Ekonom memperkirakan kenaikan sebesar 0,5%. Output manufaktur turun sebesar 4,6%, sedangkan produksi peralatan transportasi turun 11,4%. Dalam skala tahunan, produksi industri turun 6,6%.

Ekspor di Jerman terus tumbuh pada bulan Februari. Namun, data ini tidak memengaruhi euro secara signifikan karena pertumbuhan indikator ini bertepatan dengan pertumbuhan impor, yang pulih lebih banyak daripada prakiraan. Menurut laporan tersebut, ekspor meningkat 0,9% dibandingkan bulan sebelumnya setelah melonjak 1,6% pada Januari. Angka tersebut juga sedikit lebih buruk daripada nilai prakiraan sebesar 1%. Impor melonjak 3,6% setelah turun 3,5%. Surplus perdagangan turun menjadi €19,2 miliar.

GBP

Poundsterling terus kehilangan momentum terhadap dolar AS. Kerusuhan di Irlandia Utara, yang tidak mereda bahkan di akhir pekan, menyebabkan penurunannya hari ini selama sesi Asia. Lonjakan tajam kerusuhan jalanan yang menyebabkan bentrokan serius dengan polisi di Belfast utara disebabkan oleh fakta bahwa sebagian komunitas Protestan tidak puas dengan status khusus Irlandia Utara setelah Inggris keluar dari Uni Eropa. Setelah berakhirnya transisi, sejumlah bisnis di Inggris Raya, terutama yang bergerak di bidang ekspor, mulai mengalami masalah akibat penundaan birokrasi yang muncul setelah Inggris keluar dari Uni Eropa. Selain itu, tindakan lockdown tetap berlaku dan orang-orang bosan dengan pembatasan. Namun, ekonomi Inggris menghadapi krisis virus corona dengan baik, menunjukkan tingkat pertumbuhan yang serius pada musim semi ini. Oleh karena itu, koreksi kecil ke bawah pada pound sterling mungkin menguntungkan trader yang tidak memasuki pasar tepat waktu.

Sementara itu, analisis teknikal pasangan GBP / USD bergantung pada level tertinggi 1.3670. Penembusannya akan menyebabkan penurunan pasangan ke 1.3565. Sebelumnya, level menengah pergerakkan turun mungkin di 1.3645 dan 1.3605. Jika pembeli berhasil melakukan konsolidasi di 1.3670, maka bias bearish yang terpantau sejak awal pekan lalu akan segera berakhir. Jika menembus ke atas 1.3710, itu pasangan ini mungkin terkoreksi ke atas ke 1.3740 dan 1.3780.

*Analisis pasar yang diposting disini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran anda, namun tidak untuk memberikan instruksi untuk melakukan trading
Buka daftar artikel Buka artikel penulis ini Buka akun trading