logo

FX.co ★ Siapa yang akan menang antara dolar AS dan yuan digital China?

Siapa yang akan menang antara dolar AS dan yuan digital China?

Siapa yang akan menang antara dolar AS dan yuan digital China?

Pasar menganggap konfrontasi antara mata uang utama dunia sebagai sebuah pola. Namun, situasinya berubah ketika aset digital masuk. Sekarang, siapa yang akan menang antara yuan digital dan dolar fiat?

Intrik di pasar global diciptakan oleh konfrontasi antara mata uang "digital" dan "tradisional", khususnya mata uang Cina dan Amerika. Para ahli khawatir bahwa aset virtual China akan menggantikan USD dalam sistem keuangan global dalam waktu dekat. Pemerintah Presiden AS Joe Biden, yang mencoba menghitung konsekuensi penggunaan CNY digital, memulai asumsi ini. Mereka khawatir penggunaan analog virtual China akan menghilangkan status USD sebagai mata uang utama dunia.

Lihat juga: Anda dapat buka akun trading di sini.
Siapa yang akan menang antara dolar AS dan yuan digital China?

Ada ketidakpastian yang meningkat di tengah ketegangan atas prospek ekonomi AS dalam waktu dekat. Yang memperburuk situasi adalah komentar Jerome Powell, Ketua Fed, yang mengklaim bahwa ekonomi AS berada pada titik balik. Ia yakin, resesi saat ini akan diikuti oleh pertumbuhan. Menurut dia, faktor kunci dalam pemulihan ekonomi AS adalah keberhasilan vaksinasi terhadap COVID-19 dan langkah-langkah dukungan kebijakan moneter (PREP) yang substansial.

Para ahli mengatakan bahwa kepemimpinan yuan digital dapat mengganggu penghentian ini. Gedung Putih takut membangun potensi CNY virtual, yang dapat menggeser dolar AS dari tumpuannya dalam jangka menengah. Masalah penting lainnya yang dihadapi pemerintahan Joe Biden adalah kemungkinan menggunakan yuan digital untuk menghindari sanksi. Analis tidak yakin tentang kekuatan "anti-sanksi" dari CNY digital, tetapi mereka tidak mengesampingkan kenaikannya dalam rentang perencanaan jangka panjang.

Washington memberikan perhatian khusus pada konsekuensi perkembangan yuan digital untuk sistem keuangan global. Para ahli mengakui bahwa aset virtual Republik Rakyat China dapat digunakan dalam serangan dunia maya di masa depan. Sebelumnya, J. Powell menyatakan pentingnya ancaman ini, menekankan bahwa melindungi dari serangan siber membutuhkan lebih banyak "waktu, energi, dan uang" daripada menyelesaikan masalah ekonomi.

Saat ini, Gedung Putih tidak bermaksud untuk melawan ancaman terhadap mata uang virtual China, meskipun ia memantaunya dengan cermat. Otoritas AS mengakui kemungkinan menciptakan dolar digital, pesaing potensial untuk CNY. Untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang masalah ini, pemerintahan Joe Biden bertanya kepada Jerome Powell dan Janet Yellen, kepala Departemen Keuangan AS.

Pengembang China dari mata uang digital ini yakin akan kemenangan, meskipun mereka mengakui dominasi dolar AS. Dalam situasi ini, Beijing telah mengambil sikap menunggu dan melihat, yang mengganggu Washington, memaksa yang terakhir untuk membangun "baju besi" ekonominya. Oleh karena itu, para ahli kesulitan menjawab bagaimana konfrontasi antara alat pembayaran kedua negara tersebut akan berakhir.

China adalah pemimpin di antara pengembang global mata uang digitalnya sendiri saat ini. Menurut perkiraan awal, penggunaan CNY virtual dapat dilakukan bahkan tanpa sinyal seluler dan akses Internet. Diharapkan mata uang inovatif Republik Rakyat Tiongkok ini akan bekerja serupa dengan transaksi PTS melalui aplikasi pembayaran yang ada. Tidak seperti aset virtual lainnya, yuan digital akan dikendalikan oleh pemerintah. Perlu diingat bahwa pada Agustus 2020, perwakilan Bank Rakyat China (PBOC) mengumumkan tes tertutup yuan digital, yang diadakan di beberapa kota di negara itu.

*Analisis pasar yang diposting disini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran anda, namun tidak untuk memberikan instruksi untuk melakukan trading
Buka daftar artikel Buka artikel penulis ini Buka akun trading