logo

FX.co ★ USD sedikit menguat di seluruh sesi

USD sedikit menguat di seluruh sesi

 USD sedikit menguat di seluruh sesi

Pernyataan dovish Fed menenangkan investor. Mereka sepertinya yakin bahwa regulator tidak akan menaikkan suku bunga dalam waktu dekat. Dolar AS menghadapi tekanan jual yang kuat menjelang Pertemuan FOMC. Sentimen risiko merayap kembali ke pasar. Oleh karena itu, Greenback cenderung turun lebih jauh.

Dalam sesi terakhir, indeks Dolar AS merosot di bawah rata-rata 200 hari, menunjukkan pergeseran sentimen ke sentimen bearish. Saat ini, mata uang AS masih lemah. Namun, bulls dapat mengambil alih tetapi harus ada katalis baru untuk pertumbuhan. Sekarang, tidak ada.

Namun, semuanya berubah dengan sangat cepat di pasar. Hari ini ada satu tren, besok yang lain berlaku. Untuk saat ini, kita perlu fokus pada apa yang kita miliki. Untuk sementara, pergerakan ke bawah tetap kuat. Indeks Dolar AS kemungkinan tidak akan menghadapi support teknikal penting hingga 89.70.

Pada hari Kamis, data penjualan ritel AS untuk bulan Maret dan data pengangguran mingguan dirilis. Mereka dapat sedikit mengubah lintasan Greenback dan meningkatkan volatilitas. Pasar mengharapkan penjualan ritel naik hingga 5% dibandingkan dengan angka Februari di -2,7%.

Lihat juga: Mulai trading Forex dengan broker level Eropa!
 USD sedikit menguat di seluruh sesi

Dolar yang lemah bermanfaat untuk mata uang cadangan utama. Namun, mereka tidak dapat memanfaatkan sepenuhnya penurunan Dolar AS. Euro gagal untuk konsolidasi di atas 1.2000, sedangkan Pound Sterling tidak tumbuh di atas 1.3800.

GBP/USD telah diperdagangkan di sekitar level 1.3800 selama beberapa bulan. Ada kemungkinan saya bisa naik ke 1.4000 tetapi ada sesuatu yang terus-menerus mengganggu. Sekarang, aktivitas pembeli dan penjual Pound Sterling kira-kira sama. Jadi, satu sisi mencoba untuk menarik ke pihaknya tetapi gagal. Untuk alasan ini, sangat penting untuk memilih arah yang benar – untuk membuka posisi long atau short. Setelah rilis serangkaian data ekonomi makro di Amerika Serikat, tren mungkin menjadi lebih jelas. Dolar AS mungkin masih mendapatkan momentum meskipun ada ekspektasi positif dari pemulihan perekonomian Inggris yang cepat setelah pandemi.

Mata uang AS sedikit menguat secara keseluruhan. Inilah salah satu alasan mengapa Pound Sterling gagal bertahan di atas 1.3800. Pasangan GBP/USD diperdagangkan sideways antara level support 1.3725 dan level resistance 1.3800. Pelaku pasar telah mengambil pendekatan wait-and-see karena mereka menunggu kuotasi rilis dari kisaran sideways. Di sesi selanjutnya, Pound Sterling kemungkinan akan diperdagangkan dalam kisaran 1.3680–1.3870.

Target pembeli berada di 1.3845. Jika berhasil mendorong kuotasi ke level ini dan di atasnya, maka pasangan GBP/USD mungkin naik lebih tinggi. Jika Pound Sterling berkonsolidasi di bawah 1.3800 sebelum akhir minggu, maka akan terus menurun.

 USD sedikit menguat di seluruh sesi

Euro berada di bawah tekanan karena masalah kecepatan vaksinasi di Eropa. UE akan menerima 50 juta dosis vaksin Pfizer di kuartal kedua. Di saat yang sama, penggunaan vaksin Johnson & Johnson telah dihentikan sementara akibat efek penggumpalan darah. Denmark telah berhenti menggunakan vaksin AstraZeneca dan wilayah lain mungkin akan mengikutinya. Tidak ada alasan fundamental untuk pertumbuhan pasangan EUR/USD. Namun, ada banyak dari mereka yang mengalami penurunan.

Terlepas dari lambatnya vaksinasi, kawasan Euro memiliki banyak masalah mendesak lainnya untuk diatasi, misalnya masalah politik di Jerman. Armin Laschet, pemimpin terpilih partai CDU Merkel, tidak punya waktu untuk membuktikan dirinya. Namun demikian, Perdana Menteri Bavaria dan pemimpin CSU, Markus Seder, telah mempertanyakan keputusannya. Angela Merkel mundur sebagai kanselir. Setelah kepergiannya, blok CDU/CSU akan memutuskan kandidat teratasnya untuk pemilihan umum 2021.

Meskipun tren naik yang dimulai pada akhir Maret, pasangan ini tidak mampu menembus resistance yang kuat di 1.1990. Euro memasuki zona overbought, yang mungkin menandakan koreksi ke bawah di masa depan.

 USD sedikit menguat di seluruh sesi

Ketika Dolar AS akhirnya mengambil tren, dapat berdampak serius pada Euro. Dolar AS mungkin melanjutkan pergerakan naiknya. Ada alasan untuk itu.

Pernyataan Jerome Powell belum lama ini tidak mengejutkan para investor. Sementara itu, petunjuk tentang pengurangan program QE bisa menjadi semacam sinyal bagi para spekulan. Salah satu anggota Fed mengisyaratkan bahwa langkah tersebut akan diumumkan pada pertemuan berikutnya. Regulator juga akan mengungkap prospek yang direvisi. Pertemuan selanjutnya akan dilaksanakan pada bulan Juni, yang berarti penurunan program pelonggaran kuantitatif Fed kemungkinan akan terjadi di akhir tahun.

Risalah rapat dirilis tepat sebelum rilis data ritel. Pada pertengahan Maret, warga AS telah menerima cek dari pemerintah. Beberapa dari mereka bisa saja dihabiskan dengan segera. Data penjualan ritel AS mungkin melebihi ekspektasi pasar. Lonjakan ritel dapat meningkatkan pertumbuhan Dolar AS.

*Analisis pasar yang diposting disini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran anda, namun tidak untuk memberikan instruksi untuk melakukan trading
Buka daftar artikel Buka artikel penulis ini Buka akun trading