logo

FX.co ★ Kebingungan merajalela dalam keuangan global

Kebingungan merajalela dalam keuangan global

Sanksi sekutu Barat terhadap Rusia mulai berhembus dalam bentuk potensi kerugian besar bagi bank, perusahaan, dan investor mereka sendiri, dengan cara yang tidak terduga. Dulu, perang merupakan awal krisis keuangan. Namun, beberapa pelaku pasar menyatakan bahwa tidak ada kepanikan di pasar.

Lihat juga: Mulai trading Forex dengan broker level Eropa!
Kebingungan merajalela dalam keuangan global

Karyawan perusahaan investasi, misalnya, mengakui bahwa mereka "belum pernah menerima panggilan telepon darurat", mengacu pada panggilan 'jual segalanya' yang menimpa broker pada saat pasar runtuh. Sebaliknya, banyak yang bertanya-tanya apakah masuk akal untuk berinvestasi dalam aset saat menurun di pasar.

"Ada lebih banyak modal dalam sistem. Rusia tidak sebesar itu. Manajemen risiko lebih baik," jelas Schamis, membandingkan situasi sekarang dengan krisis keuangan tahun 2008 ketika ia menduduki kursi barisan depan sebagai seseorang yang memiliki modal untuk diinvestasikan.

Kali ini, bank memiliki penyangga.

Federal Reserve menyatakan pada hari Jumat bahwa lembaga keuangan menempatkan lebih dari $1,4 triliun semalam. Hal ini menunjukkan bahwa investor bergegas untuk menuangkan saldo yang tidak terpakai ke dalam sirkulasi menjelang kenaikan suku bunga, menunjukkan ada cukup modal dalam sistem keuangan untuk menyerap kerugian dari invasi Ukraina.

Namun demikian, kelemahan ekonomi global, yang disebabkan oleh terganggunya rantai produksi dan settlement dengan Rusia, semakin meningkat.

Dari Societe Generale SA dan BP Plc di Eropa hingga Citigroup Inc di Amerika Serikat, perusahaan-perusahaan Barat telah menghitung miliaran Dolar dalam eksposur ke Rusia, jumlah uang yang bisa saja menjadi kerugian mereka.

Satu bank besar AS memperkirakan bahwa biaya kumulatif dari kegagalan bekerja sama dengan perusahaan-perusahaan Rusia dan Bank Sentral bisa mencapai sekitar $400 miliar.

Kejutan datang di tempat yang tidak terduga.

Di Jerman, misalnya, otoritas utang harus meningkatkan ukuran obligasi untuk meringankan ketentuan pasar pinjaman semalam di zona Euro, sumber kredit terpenting bagi bank dan lembaga keuangan lainnya.

Obligasi digunakan sebagai jaminan di pasar, tetapi terjadi kekurangan. Jerman menyatakan bahwa mereka mencurigai beberapa obligasi dipegang oleh entitas yang terkena sanksi yang tidak dapat berdagang.

Di Rusia, perusahaan internet Ozon Holdings Plc dan Yandex NV dapat menghadapi hampir $2 miliar tagihan tak terduga setelah perdagangan saham mereka yang terdaftar di AS ditangguhkan setelah sanksi. Hal ini bisa memicu klausul dalam perjanjian utang mereka yang membuat beberapa obligasi mereka dapat ditebus. Yandex menyatakan tidak punya uang untuk membayar investor.

Sifat yang berbeda dan penyebaran geografis dari kebakaran ini adalah beberapa ciri dari penularan keuangan, gagasan bahwa kerugian dapat dengan cepat mengalir melalui sistem yang sangat saling berhubungan dengan cara yang tidak dapat diprediksi sepenuhnya oleh siapa pun. Pada titik tertentu, saat kerugian menyebar, pelaku pasar panik dan menarik diri, membekukan kredit dan memicu krisis keuangan yang lebih luas.

Namun demikian, pengalaman perilaku pasar selama pandemi menunjukkan bahwa perekonomian cukup mampu menangani berbagai guncangan sistemik tanpa kepanikan pasar saham.

Timothy Massad, mantan Ketua Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas, terlibat secara mendalam sebagai pejabat Departemen Keuangan dalam penanganan krisis keuangan 2008 oleh pemerintah AS. Mengikuti banyak analis, dia percaya bahwa sistem tersebut mampu mengatasi kejutan dengan baik, dan dia tidak melihat apa pun yang menimbulkan kekhawatiran serius tentang stabilitas keuangan.

Meski begitu, situasinya berkembang pesat. "Saya tidak berpikir ini adalah situasi yang stabil," jelas Massad. "Yang paling mengkhawatirkan adalah berapa lama hal ini berlangsung dan apakah sesuatu terjadi dalam perang yang memicu kejutan yang jauh lebih besar atau memicu kepanikan."

Serangan hari Jumat di pembangkit nuklir Ukraina meresahkan, jelasnya.

Beberapa tanda stres mulai muncul di pasar, dengan investor melepaskan aset berisiko. Bank-bank semakin gugup untuk saling meminjamkan dan menimbun Dolar, yang semakin mahal untuk diperoleh orang asing. Namun, indikator-indikator ini jauh di bawah puncak yang terlihat selama krisis besar-besaran dan pasar bertahan.

Moskow tiba-tiba memerintahkan para broker untuk menolak pesanan penjualan oleh orang asing untuk sekuritas Rusia pada 28 Februari. Ini berarti setiap pesanan untuk menjual obligasi pemerintah Rusia berdenominasi Rubel yang belum dibayar pada saat itu macet. Dengan satu estimasi, hasil senilai ratusan juta Dolar mungkin akan dibekukan, tetapi bahkan para pelaku pasar menyatakan dampak terhadap portofolio tidak cukup besar.

Untuk saat ini, tampaknya lebih merupakan kebingungan daripada kepanikan. Orang-orang bekerja dengan memahami sanksi terhadap bank, aset, dan individu Rusia untuk transaksi dan kepemilikan mereka, jelas para pelaku pasar.

"Bahayanya berasal dari fakta bahwa Anda memiliki rantai intermediasi yang panjang yang membuat sulit untuk mengetahui apa sebenarnya paparan dan risikonya," jelas Massad.

Tentu saja, hilangnya salah satu counterparty utama dunia dapat mengguncang dunia bisnis dan keuangan. Namun, menggunakan pengalaman default Rusia pada tahun 1998, tidak dapat dikatakan bahwa ekonomi dunia mengalami goncangan. Itu hanya kejutan bagi Rusia. Bagi Amerika, misalnya, tahun 1990-an dikenang sebagai periode kemakmuran maksimum. Ujian yang jauh lebih besar bagi dunia adalah pembatasan pandemi. Di antara lainnya, ada alasan bagi Rusia untuk memikirkan peran mereka dalam keuangan global.

*Analisis pasar yang diposting disini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran anda, namun tidak untuk memberikan instruksi untuk melakukan trading
Buka daftar artikel Buka artikel penulis ini Buka akun trading