logo

FX.co ★ Kenaikan tajam Franc dan jatuhnya Yen

Kenaikan tajam Franc dan jatuhnya Yen

Kenaikan tajam Franc dan jatuhnya Yen

Kemarin, Swiss melakukan langkah tegas, tiba-tiba menaikkan suku bunga sebesar 50 bps. Dengan latar belakang ini, ekspektasi kapitulasi Bank of Japan meningkat tajam. Namun BOJ tetap memutuskan untuk berdiri sendiri.

Pada minggu yang akan datang, dua bank sentral utama, yang kebijakan moneternya tetap sangat lemah dalam menghadapi pengetatan total, memutuskan untuk mengambil langkah berbeda.

Pada hari Kamis, Bank Nasional Swiss membuat keputusan mengejutkan untuk menaikkan suku bunga. Pagi ini, BOJ akhirnya menepis rumor tentang kemungkinan kenaikan indikator.

Franc bersukacita: SNB mengambil sikap hawkish

Keputusan kemarin oleh bank sentral Swiss pada suku bunga menghasilkan efek ledakan di pasar.

Tentu banyak yang berharap SNB bisa memutuskan untuk menaikkan indikator dalam kondisi kenaikan inflasi. Namun, apakah ada yang berpikir bahwa itu benar-benar dapat berubah dari dovish menjadi eagle yang agresif dalam semalam?

Bank Swiss segera menaikkan suku bunga setengah poin persentase, menjadi 0,25%. Bank sentral tersebut telah memperketat kebijakan moneternya untuk pertama kalinya dalam 15 tahun, berharap dapat menahan inflasi, yang terancam akan menjadi tidak terkendali.

Saat ini, inflasi di negara tersebut mencapai 2,4% dan, berdasarkan perkiraan SNB, dapat mencapai 2,8% pada akhir tahun. Hal ini secara signifikan lebih tinggi dari kisaran target agensi sebesar 2%.

Kenaikan suku bunga yang mengejutkan sebesar 50 bps memicu pertumbuhan Franc paling tajam dalam tujuh tahun terakhir. Mata uang Swiss telah meningkat hampir 3% terhadap Dolar.

Lihat juga: InstaForex adalah salah satu pimpinan di pasar Forex, 12 tahun di pasar, lebih dari 7.000.000 klien aktif.
Kenaikan tajam Franc dan jatuhnya Yen

Franc juga menguat secara signifikan terhadap Euro. Mata uang tunggal turun ke 1,0131, menunjukkan penurunan terkuat sejak Juni 2016. Ingatlah bahwa hasil referendum Brexit dirilis saat itu.

Sekarang, analis memperkirakan kenaikan lebih lanjut atas mata uang Swiss terhadap Dolar dan Franc mencapai paritas dengan Euro, karena SNB menyatakan bahwa pengetatan lebih lanjut dapat diperlukan untuk memerangi inflasi.

Kenaikan tajam Franc dan jatuhnya Yen

Yen bergejolak: BOJ memilih sikap dovish

Menariknya, kenaikan suku bunga di Swiss tidak hanya memicu rally Franc, tetapi juga memberikan kenaikan jangka pendek untuk Yen.

Kemarin, mata uang Jepang naik lebih dari 1% terhadap Dolar dan mencapai level tertinggi 2 minggu. Meningkatnya ancaman resesi global sebagian berkontribusi pada menguatnya aset pelindung.

Kenaikan tajam Franc dan jatuhnya Yen

Investor khawatir bahwa serangkaian kenaikan suku bunga pekan ini akan memicu perlambatan pertumbuhan perekonomian global.

Pada hari Rabu, Fed menaikkan suku bunga sebesar 75 bps, dan pada hari Kamis, Bank of England (sebesar 25 bps) dan SNB (sebesar 50 bps) melaporkan peningkatan indikator.

Yang paling tidak terduga, seperti yang telah kami sebutkan di atas, adalah keputusan bank sentral Swiss. Setelah kejutan yang telah ada, spekulasi meningkat secara signifikan bahwa BOJ akan melakukan hal yang sama.

Namun, hal ini tidak terjadi. Pada Jumat pagi, BOJ mengumumkan bahwa mereka terus melonggarkan kebijakan moneter dan mempertahankan target suku bunga tidak berubah.

Pilihan ini membuat BOJ benar-benar sendirian. Sementara bank sentral utama lainnya memperketat kebijakan mereka untuk menahan kenaikan inflasi, bank sentral Jepang memutuskan untuk fokus mendukung perekonomian yang terkena dampak pandemi COVID-19.

Reaksi pasar terhadap taktik dovish BOJ benar-benar logis. Hari ini, Yen jatuh secepat kenaikan kemarin.

Pada saat persiapan materi, Yen anjlok hampir 1% terhadap Dolar dan diperdagangkan lagi pada level terendah 24 tahun, 134.

Para ahli memperkirakan bahwa dalam waktu dekat akan ada depresiasi Yen lebih lanjut, yang dapat menyebabkan lebih banyak kerusakan pada ekonomi, yang sangat bergantung pada impor bahan bakar dan bahan mentah. Fakta bahwa ketidakpastian tentang ekonomi Jepang sangat tinggi juga dinyatakan dalam pernyataan BOJ hari ini. Oleh karena itu, tidak mengherankan jika regulator memutuskan untuk mematikan jalur pada pertemuan berikutnya...

*Analisis pasar yang diposting disini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran anda, namun tidak untuk memberikan instruksi untuk melakukan trading
Buka daftar artikel Buka artikel penulis ini Buka akun trading