logo

FX.co ★ Minyak lelah mengalami penurunan

Minyak lelah mengalami penurunan

Statistik kuat terkait ketenagakerjaan kuat menghapus harapan para pesimis untuk resesi dini. Bursa saham tumbuh dengan pesat, aset-aset safe haven dijual, tapi penurunan dalam minyak menunjukkan bahwa tidak semuanya begitu sederhana. Emas hitam tidak mengesampingkan resesi dalam ekonomi global. Kolaps Brent sebanyak 24% dari level-level ketinggi bulan Juni berhubungan dengan kekhawatiran mengenai perlambatan dalam permintaan global. Kekhawatiran bahwa pasokan dapat meningkat dikarenakan Iran mendorong minyak grade North Sea di bawah $100 per barel.

Menurut Goldman Sachs, normalisasi rantai pasokan dan menghilangkan faktor-faktor lainnya akan mengurangi inflasi AS hingga 4%, tetapi setelah itu, akan ada banyak panas berlebih dalam perekonomian, yang akan sangat sulit dihilangkan. Fed akan dipaksa untuk menaikkan suku bunga federal di atas 4% dan menahannya di sana lebih lama dari yang diperkirakan saat ini. Ini akan memicu resesi, tetapi nanti. Mungkin pada tahun 2023. Pasar minyak tetap dalam defisit sementara dengan harga saat ini. Permintaannya terlalu rendah untuk secara signifikan mengurangi permintaan. Bank memperkirakan Brent akan reli ke $110 pada kuartal ketiga.

Dinamika pasar saham dan minyak

Minyak lelah mengalami penurunan

Kekhawatiran bahwa konsumsi tidak akan sekuat yang diharapkan benar-benar menurunkan harga kontrak berjangka. Pasar emas hitam berada di ambang transisi dari konjungtur "bullish", kemunduran, ke contango "bearish". Spread antara kontrak dengan jangka waktu terdekat menyempit selama seminggu dari $1,9 menjadi $1,54 per barel.

Menurut saya, negativitas terkait perrmintaan global telah diperhitungkan, dan faktor-faktor seperti pasar tenaga kerja yang kuat, penurunan harga bensin di AS yang akan meningkatkan kecenderungan untuk membeli mobil dan produk minyak, serta pertumbuhan impor minyak China menjadi 8,79 juta b/d, lebih dari level terendah 4 tahun Juni, memberikan harapan bagi kenaikan Brent.

Hal lainnya adalah pasokan dapat meningkat. Investor secara aktif mendiskusikan kemungkinan kesepakatan antara Barat dan Iran, yang siap untuk menambah ekspor sebesar 1,5 juta b/d ke pasar, setara dengan 1,5% dari pasokan dunia. Faktor ini sejauh ini diabaikan oleh pasar, sehingga tercapainya kesepakatan akan menjadi pukulan nyata bagi penggemar minyak varietas Laut Utara.

Lihat juga: InstaForex adalah salah satu pimpinan di pasar Forex, 12 tahun di pasar, lebih dari 7.000.000 klien aktif.
Minyak lelah mengalami penurunan

Sedangkan untuk mengasingkan Rusia, investor tampaknya sudah terbiasa dengan gagasan bahwa ini tidak realistis. Moskow mengerahkan kembali aliran emas hitam dari Barat ke Timur. China dan India menyumbang 41,4% dari ekspor Rusia pada Juli 2022 dibandingkan dengan 21,7% pada bulan yang sama tahun lalu. Pada waktu yang sama, selera Beijing dan Delhi mulai turun—pada bulan kedua musim panas, China membeli 843.000 b/d minyak dari Federasi Rusia, sedangkan pada Juni dan Mei, angka ini mencapai 1,33 juta b/d. .

Secara teknikal, pola Wolfe Wave terbentuk pada chart harian Brent. Kami mengambil keuntungan dari short position yang terbentuk pada rebound dari $102,4 dan menggunakan rebound dari zona konvergensi $89–91 atau menembus resistance di $97,2 per barel untuk pembelian.

*Analisis pasar yang diposting disini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran anda, namun tidak untuk memberikan instruksi untuk melakukan trading
Buka daftar artikel Buka artikel penulis ini Buka akun trading