logo

FX.co ★ Prakiraan terbaru untuk EUR/USD pada 26 September 2022

Prakiraan terbaru untuk EUR/USD pada 26 September 2022

Euro melalui masa-masa sulit. Hanya dalam 24 jam, mata uang ini turun hampir 200 pip. Faktanya, penurunan dimulai pada hari Selasa, ketika pemerintah Inggris mengumumkan rencana dukungan ekonominya, sehingga menyebabkan penurunan pound sterling ke posisi terendah historis. Sementara itu, euro mengikuti pound Inggris. Pemerintah Inggris berencana memotong pajak dan membekukan tarif listrik. Namun, pengeluaran akan tetap sama atau menjadi lebih besar berkat subsidi tarif listrik dan pengeluaran militer yang lebih tinggi. Masalahnya, rencana tersebut tidak memberikan informasi sumber pendanaan. Artinya, Inggris akan meningkatkan utang nasionalnya. Tercatat, utang nasional hampir mencapai 100% dari GBP. Rencana tersebut dapat dibandingkan dengan tindakan yang dilakukan oleh Ronald Reagan. Memang, rencana pemerintah Inggris mengulangi apa yang dilakukan di Amerika Serikat pada awal 80-an. Satu-satunya perbedaan adalah pada saat itu, utang nasional AS mencapai 40% dari PDB. Pada akhir 80-an, utang nasional sedikit melebihi 50% dari PDB. Artinya Ronald Reagan punya ruang untuk bermanuver, sedangkan Liz Truss tidak. Itu sebabnya rencana ini hanya dapat memperburuk masalah ekonomi Inggris dan menyebabkan bencana ekonomi yang dapat memengaruhi seluruh Uni Eropa.

Pada awal perdagangan Asia, euro terus melemah di tengah hasil pemilihan umum Italia. Faktanya, koalisi sayap kanan yang dipimpin oleh Brothers of Italy memenangkan kursi yang cukup untuk membentuk pemerintahan. Karena kampanye mereka bertentangan dengan kebijakan Brussel, ketidaksepakatan politik di dalam UE bisa menguat. Situasi ini dapat berubah menjadi malapetaka di tengah memburuknya krisis ekonomi. Secara khusus, Ursula Von der Leyen mengatakan bahwa jika hasilnya seperti itu, Komisi Eropa akan mengurangi atau menghentikan dukungan keuangan ke Italia yang diasumsikan oleh berbagai program UE. Jika UE memberikan tekanan pada ekonomi Italia, negara tersebut mungkin mencoba menyelesaikan masalah ini, sehingga meluncurkan disintegrasi di zona euro.

Lihat juga: Mulai trading Forex dengan broker level Eropa!
Prakiraan terbaru untuk EUR/USD pada 26 September 2022

Dengan latar belakang ini, euro hampir tidak akan menunjukkan rebound teknis setelah penurunan yang tajam dan dalam. Euro tidak memiliki alasan untuk naik. Di Eropa, situasi secara keseluruhan mengganggu dan menyedihkan. Ini berarti euro dapat meluncur lebih dalam lagi.

Sejak Jumat, euro kehilangan lebih dari 250 pips terhadap dolar AS. Akibatnya, harga turun ke 0.9553, level yang terakhir terlihat pada tahun 2002.

Di chart 4 jam, indikator teknis RSI mencapai 15,30 untuk pertama kalinya sejak Juni 2021. Di chart harian, indikator ini melintasi garis 30. Artinya, indikator tersebut menunjukkan bahwa euro sangat oversold.

Di chart empat jam dan harian, MA Alligator mengarah ke bawah, yang sesuai dengan tren utama.

Prospek

Saat ini, kami melihat pasangan ini membentuk rebound teknis yang mungkin terjadi karena terlalu panasnya posisi short. Tercatat, aktivitas spekulatif sangat tinggi, yang dapat menyebabkan gerakan inersia. Dengan demikian, pasangan ini berkesempatan untuk terus jatuh setelah rebound karena para trader mungkin mengabaikan sinyal teknikal.

Dalam hal analisis indikator yang kompleks, kami melihat bahwa dalam periode jangka pendek, indikator menunjukkan sinyal beli di tengah rebound teknis. Indikator ini menunjukkan tren menurun dalam periode intraday dan jangka menengah.

*Analisis pasar yang diposting disini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran anda, namun tidak untuk memberikan instruksi untuk melakukan trading
Buka daftar artikel Buka artikel penulis ini Buka akun trading