logo

FX.co ★ Minyak menurun

Minyak menurun

Minyak merupakan indikator kesehatan ekonomi global. Jika terguncang, harga pasti akan turun. Dalam hal ini, puncak Brent ke area terendah 9 bulan seharusnya tidak mengejutkan siapa pun. Pembatasan moneter yang agresif sangat besar, meningkatkan risiko resesi global. Dalam kondisi seperti itu, permintaan emas hitam menurun, yang mendorong kuotasi berjangka turun.

Pada tahun 2022, untuk setiap bank sentral yang menurunkan suku bunga, ada 25 yang menaikkannya. Sebanyak +75 bps menjadi norma baru alih-alih +25 bps yang biasa. Regulator di seluruh dunia telah mengadopsi mantra Fed untuk mengorbankan ekonomi mereka sendiri demi menurunkan inflasi. Akibatnya, biaya pinjaman menjamur, permintaan konsumen dan PDB melemah, dan resesi global semakin dekat.

Bank Dunia telah menurunkan perkiraannya untuk pertumbuhan ekonomi global dari 4,5% menjadi 3% pada tahun 2022 dan dari 3,2% menjadi 2,2% pada tahun 2023. Bank Dunia percaya bahwa jika harga gas di Eropa melonjak 50% lagi, zona Euro akan menghadapi resesi yang berkepanjangan tahun depan, dan PDB-nya akan menurun 1,3%.

Resesi yang membayangi bukan satu-satunya pendorong Brent dan WTI. Kenaikan agresif dalam federal funds rate dan jatuhnya saham AS mendorong Dolar trade-weighted ke level all-time high. Karena minyak dikuotasi dalam mata uang AS, kenaikan indeks USD merupakan pendorong bearish untuk nilai utama emas hitam.

Dinamika minyak dan Dolar AS

Minyak menurun

Gambaran itu benar-benar terlihat sangat pesimis bagi bulls Brent, tetapi mereka berusaha menemukan alasan untuk bersukacita banyaknya angka negatif. Pasar berbicara tentang berlakunya embargo minyak Rusia mulai Desember, fakta bahwa sikap diam OPEC tentang jatuhnya harga minyak mengingatkan pada ketenangan sebelum badai, dan pemulihan permintaan Tiongkok. Sayangnya, untuk setiap kartu truf pembeli, penjual memiliki argumennya sendiri.

Berdasarkan informasi dari perusahaan minyak India, diskon untuk minyak Ural dari Rusia telah menurun secara signifikan dari $36 per barel pada awal konflik bersenjata di Ukraina menjadi $12–14. Hal ini menunjukkan bahwa Moskow telah berhasil menemukan pembeli baru, dan masalah dengan pasokan global ternyata ternyata kurang dari perkiraan awal.

Lihat juga: Mulai trading Forex dengan broker level Eropa!
Minyak menurun

Menurut Trafigura, pedagang minyak terbesar di dunia, meskipun kelemahan jangka pendek, prospek jangka menengah dan panjang untuk emas hitam bisa menjadi "bullish" setiap saat. Kemenangan Tiongkok atas COVID-19 dipenuhi dengan lonjakan permintaan, dan kurangnya investasi dalam produksi menunjukkan bahwa permintaan ini akan sulit dipenuhi.

Secara teknis, pada grafik mingguan Brent, terdapat pola Splash and Reversal dengan akselerasi dan Gartley. Penembusan garis tren tahap Pengenalan dengan kuotasi adalah panggilan untuk bulls. Sementara itu, ketika level $81,5 dan $74,0 per barel tercapai, risiko reversal akan meningkat. Menurut saya, minyak harus dibeli saat rebound dari level ini atau saat breakout pada resistance di $87,6.

*Analisis pasar yang diposting disini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran anda, namun tidak untuk memberikan instruksi untuk melakukan trading
Buka daftar artikel Buka artikel penulis ini Buka akun trading