logo

FX.co ★ Pound dinilai terlalu overvalue sebesar 20%, sedangkan euro 10%. Bagian bawah/bottom belum ditemukan

Pound dinilai terlalu overvalue sebesar 20%, sedangkan euro 10%. Bagian bawah/bottom belum ditemukan

Pound dinilai terlalu overvalue sebesar 20%, sedangkan euro 10%. Bagian bawah/bottom belum ditemukan


Jatuhnya pound baru-baru ini ke posisi terendah historis anyar telah menyebabkan gelombang besar kekhawatiran. Sekarang dolar Inggris pulih, tetapi masalah struktural yang mendominasi jatuhnya sterling belum hilang.

"Neraca utama Inggris telah menyusut secara dramatis selama dua tahun terakhir dari surplus 2% dari PDB menjadi defisit 8% dari PDB. Ini membutuhkan arus masuk modal jangka pendek yang lebih besar untuk menjaga pound Inggris dari penguatan dan jatuh berkepanjangan," tulis HSBC.

"Jika investor asing takut bahwa beban utang yang tak tertahankan akan dibayar oleh inflasi atau depresiasi mata uang, mereka mungkin tidak mau membiayainya sejak awal. Ini menunjukkan kemungkinan penarikan mata uang yang lebih besar lagi," tambah analis. .

Setelah koreksi, mata uang Inggris akan terus turun. Tidak ada faktor, baik internal maupun eksternal, untuk pemulihan mata uang Inggris. Dari level saat ini, pound mungkin dinilai terlalu tinggi lebih dari 20%.

Pasangan GBP/USD jatuh ke level terendah baru 1,0354 minggu lalu. TD Securities memperkirakan bahwa pound akan diperdagangkan di sekitar 1,0450, dengan asumsi konsolidasi jangka pendek.

Lihat juga: Mulai trading Forex dengan broker level Eropa!
Pound dinilai terlalu overvalue sebesar 20%, sedangkan euro 10%. Bagian bawah/bottom belum ditemukan

Namun, ini merupakan skenario dasar bukan ilmu pasti. Banyak hal di sini yang akan bergantung pada kredibilitas pemerintah Inggris dan tingkat tekanan dari defisit ganda.

Para ekonom melihat dampak pada pound tertimbang trading sekitar 1,5 poin persentase untuk setiap poin persentase dari peningkatan defisit anggaran yang diharapkan.

"Perkiraan anggaran memberikan peningkatan pinjaman sebesar 6,5% dari PDB tahun ini dan berikutnya, ditambah 7% dari PDB selama tiga tahun ke depan. Ini berarti bahwa pound harus turun sekitar 20% untuk mencapai keseimbangan barunya," Komentar TD Securities

Kebutuhan pinjaman Inggris telah meningkat setelah pengumuman harga energi marjinal untuk rumah tangga dan bisnis, serta pemotongan pajak.

Pinjaman negara, menurut perhitungan Deutsche Bank, akan meningkat menjadi 185 miliar pound, atau 7,5% dari PDB, dalam dua tahun ke depan. Pada tahun keuangan saat ini, terlepas dari kenyataan bahwa setengah jalan telah berlalu, pinjaman dapat direvisi hampir 85 miliar pound.

Pertumbuhan defisit anggaran disertai dengan defisit transaksi berjalan yang secara historis menggeliat.

"Saldo neraca berjalan zona euro dan Inggris telah memburuk secara signifikan. Euro masih dinilai terlalu tinggi sebesar 10%, sedangkan pound, mengingat penurunan besar dalam neraca berjalan, sebesar 20%," tulis ekonom IIF.

Pound akan tetap di bawah tekanan dalam waktu dekat. Baik rencana Bank of England untuk pembelian obligasi darurat maupun kenaikan suku bunga tidak akan menghentikan mesin berjalan.

BBH memprediksi pengujian lain oleh pasangan GBP/USD dari terendah baru yang baru-baru ini ditembus di 1,0350. Dalam waktu dekat, tampaknya pound sudah mulai stabil, tetapi ini tidak akan bertahan lama.

Pound dinilai terlalu overvalue sebesar 20%, sedangkan euro 10%. Bagian bawah/bottom belum ditemukan

As for the euro, bulls managed to recover some of the losses after the EUR/USD pair touched the lowest level in more than two decades at 0.9535.

If the euro fails to confirm levels above 0.9950 as resistance, the quote may continue to fall to 0.9900, and then to 0.9850.

The dollar, which seems to be taking a break in the rally, will allow the euro and the pound to exhale a little before falling again.

The US currency index on Wednesday reached new 20-year highs in the area of 114.75, from where a wave of downward correction began. The indicator failed to ignore obvious overbought signals for a long time.

In general, nothing threatens the upward trend. The dollar is likely to continue heading to the upside, first to the round level of 115.00, preceding the May 2002 peak at 115.30.


Adapun terkait euro, bull berhasil memulihkan beberapa kerugian setelah pasangan EUR/USD menyentuh level terendah dalam lebih dari dua dekade di 0,9535.

Apabila euro gagal untuk mengkonfirmasi level di atas 0,9950 sebagai resistensi, harga mungkin terus turun ke 0,9900, dan kemudian ke 0,9850.

Dolar, yang tampaknya akan mengambil jeda dalam reli, akan memungkinkan euro dan pound untuk menghembuskan napas sedikit sebelum jatuh lagi.

Indeks mata uang AS pada hari Rabu mencapai tertinggi baru 20 tahun di area 114,75, dari mana gelombang koreksi ke bawah dimulai. Indikator gagal mengabaikan sinyal overbought yang jelas untuk waktu yang lama.

Secara umum, tidak ada yang mengancam tren naik. Dolar kemungkinan akan terus menuju ke atas, pertama ke level bulat 115,00, sebelum puncak Mei 2002 di 115,30.

*Analisis pasar yang diposting disini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran anda, namun tidak untuk memberikan instruksi untuk melakukan trading
Buka daftar artikel Buka artikel penulis ini Buka akun trading