logo

FX.co ★ Dolar runtuh. Masihkah layak membeli euro dan pound?

Dolar runtuh. Masihkah layak membeli euro dan pound?

Dolar runtuh. Masihkah layak membeli euro dan pound?


Terjadi koreksi nyata dalam dolar, akibatnya indikator turun parah sejak akhir Maret 2020. Pada hari Kamis, greenback mencoba untuk memenangkan kembali sebagian dari pullback tajam, tetapi upaya bullish tampaknya telah gagal, indikator diganjal hambatan yang kakudi area 113.80.


Penurunan korektif dapat berlanjut menuju titik rendah mingguan di 109,35, kemudian menuju ke area 108,41.

Adapun menurut pandangan yang lebih luas, sementara indeks dolar trading di atas garis support 107,10, tren naik tetap relevan.

Kebijakan pound memainkan peran penting dalam koreksi penurunan dolar. Bank of England mengumumkan pembelian obligasi alih-alih penjualan yang direncanakan.

Skala pembelian tidak dibatasi, sementara jangka waktunya ditentukan – hingga 14 Oktober. Penjualan ditunda hingga 31 Oktober.

Pasangan GBP/USD tumbuh paling banyak selama beberapa bulan ke depan dan dalam waktu dekat pound mungkin menunjukkan beberapa stabilitas. Namun kemungkinan itu bersifat sementara. Menurut perkiraan HSBC, kuotasi GBP/USD kembali berisiko menghadapi risiko penurunan lebih lanjut.

Runtuhnya pound tak terduga yang terjadi baru-baru ini mungkin berakhir seperti ini. Biasanya, setelah pergerakan besar seperti itu, ada pembalikan di pasar yang mengikuti, tetapi di sini situasinya akan bergantung pada banyak komponen, khususnya pada politik. Otoritas Inggris akan membutuhkan banyak kekuatan dan argumen untuk meyakinkan pasar tentang pembalikan tren pound melalui tindakan aktif dan berskala besar, termasuk oleh BoE.

Lihat juga: Anda dapat buka akun trading di sini.
Dolar runtuh. Masihkah layak membeli euro dan pound?

Lalu, ING meyakini GBP/USD tidak akan mampu menembus area 1.0800-1.0900. Apa yang terjadi sekarang adalah fenomena sementara.


"Penurunan pada pound akan tetap seperti ini, mengacu pada dominasi fiskal, karena Bank of England telah menangguhkan pengetatan kuantitatif yang direncanakan, dan dengan membeli obligasi, itu sebenarnya memberi pemerintah ruang untuk melanjutkan program fiskal yang agresif. Itu sebabnya kami melihat bahwa Kementerian Keuangan melakukan segala upaya untuk memastikan pasar independensi Bank of England," komentar para ekonom.

Dengan demikian, bias pada pound akan tetap mendukung pengujian ulang 1,0500-1,0350.

Ekonom Wells Fargo percaya bahwa keseimbangan dengan dolar hanyalah masalah waktu. Akan ada penurunan bersejarah dalam enam bulan ke depan.

Adapun euro, saat ini juga merasakan gelombang kekuatan, tetapi kemungkinan besar jangka pendek, seperti dalam situasi dengan pound. Agar pasangan EUR/USD memperpanjang pemulihan, perlu untuk naik di atas 0,9740 dan mulai menggunakan level ini sebagai support, yang terjadi pada hari Kamis.

Bear Euro sekarang akan mengambil sikap menunggu dan melihat. Berapa lama tidak jelas. Terobosan EUR/USD, termasuk level 0,9770, akan menjadi sinyal untuk penerapan skenario yang menyiratkan pertumbuhan kuotasi dengan target 1,0025.

Sementara itu, inflasi di Eropa bergerak ke dua digit. Tingkat harga di Jerman telah melampaui harga di Inggris dan mungkin mencapai puncak 13%. Pada bulan September, inflasi CPI di Jerman meningkat sebesar 10% tahun ke tahun, melebihi perkiraan sebesar 9,4% dan menandai lompatan tajam dibandingkan dengan 7,9% pada bulan Agustus.

Sebagai perbandingan, di Inggris, angka ini mencapai 9,9% pada Agustus, turun dari 10,1% pada Juli.

Lokomotif ekonomi Eropa mencatat kenaikan harga yang meluas. Ini menunjukkan bahwa inflasi secara aktif dimakan dan menyebar ke seluruh perekonomian. Sepertinya ECB tidak punya pilihan selain menaikkan suku bunga sebesar 75 bps lagi bulan depan.

*Analisis pasar yang diposting disini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran anda, namun tidak untuk memberikan instruksi untuk melakukan trading
Buka daftar artikel Buka artikel penulis ini Buka akun trading