logo

FX.co ★ Pasangan mata wang AUD/USD. Dolar Australia mengalami tekanan sekali lagi: Australia menyokong "gabungan anti-China"

Pasangan mata wang AUD/USD. Dolar Australia mengalami tekanan sekali lagi: Australia menyokong "gabungan anti-China"

Pasangan mata wang AUD/USD kembali di bawah tekanan. Pada hari Isnin, ia meningkat ke tahap 0.7750 (garis tengah indikator Bollinger Bands di D1), tetapi meninggalkan sasaran ini. Semasa sesi dagangan Asia pada hari Selasa, dolar Australia berada di bawah tekanan yang signifikan, yang mengakibatkan penurunan pasangan ke sempadan atas awan Kumo (0.7685) dalam jangka waktu yang sama. Secara ringkasnya, kenaikan seterusnya kini telah menjadi pudar dan perubahan mendadak pada latar belakang yang mendasar memungkinkan pasangan mata wang AUD/USD menanggung situasi.

Sehubungan dengan ini, dolar Australia telah menjadi mangsa sekali lagi keputusan politik Canberra. Perlu diingatkan bahawa Australia berada dalam perang dingin yang perlahan dengan China selama tempoh hampir satu tahun, sejak pihak berkuasa Australia memulai penyelidikan terhadap kemunculan coronavirus di China. Sejak saat itu, Beijing secara beransur-ansur tegas terhadap warga Australia, menggunakan langkah-langkah politik dan ekonomi (larangan import arang batu, peningkatan pemeriksaan kastam, kenaikan tarif pada sejumlah barang, dan sebagainya). Walaupun Canberra berusaha untuk mengadakan perbincangan yang baik, pihak China tidak bersetuju untuk berunding. Konflik yang semakin meningkat ini telah diabaikan dalam pasaran mata wang akhir-akhir ini, terutamanya setelah Asia dan Pasifik menandatangani perjanjian untuk mewujudkan kawasan perdagangan bebas terbesar (RCEP) di dunia akhir tahun lalu.

Pasangan mata wang AUD/USD. Dolar Australia mengalami tekanan sekali lagi: Australia menyokong "gabungan anti-China"

Namun, konflik politik ini muncul kembali hari ini, kerana Australia dilaporkan menyokong sekatan antarabangsa terhadap China. Malah, ini juga melemahkan dolar Australia, yang menunjukkan trend menurun semasa sesi dagangan Asia. Perlu diingatkan bahawa EU, UK, AS dan Kanada secara serentak mengenakan sekatan malam tadi terhadap pegawai China yang terlibat dalam pelanggaran hak Uighur Muslim di Xinjiang. Menurut aktivis hak asasi manusia, terdapat sekurang-kurangnya 1 juta penduduk Uighur ditahan di "kem pendidikan semula" di daerah itu. Pertubuhan bukan kerajaan (NGO) antarabangsa mengatakan bahawa kumpulan etnik ini didiskriminasi oleh pihak berkuasa rasmi agar untuk mengasimilasi mereka. Namun, China menyangkal tuntutan tersebut, dan menyebutnya tidak benar. Selain itu, Beijing telah menjatuhkan hukuman balas semalam, dengan menerapkan sekatan terhadap beberapa anggota Parlimen Eropah, diplomat dan sejumlah entiti undang-undang.

Walaupun terdapat sejarah hubungan yang saling bertentangan antara Canberra dan Beijing, Australia memutuskan untuk menyokong "gabungan anti-China" dengan secara terbuka menyatakan persetujuannya terhadap sekatan yang dikenakan. Ini meningkatkan tekanan pada mata wang Australia, walaupun warga Australia menyatakan sokongannya hanya secara lisan, tanpa mengambil sekatan dari pihak mereka. Jelas bahawa "langkah yang tidak berbahaya", melainkan simbolik, akan meningkatkan ketegangan antara kedua-dua negara. Sebenarnya, pasaran mula berbicara mengenai hakikat bahawa Australia dan Beijing dapat memulakan semula hubungan mereka di tengah-tengah kemelesetan krisis coronavirus dan perubahan kuasa di AS. Namun, keputusan politik hari ini di Canberra telah menormalkan andaian tersebut.

Sebaliknya, dolar AS telah mengukuhkan kedudukannya di seluruh pasaran. Indeks dolar AS mendekati sempadan tanda ke-92 sekali lagi, mencerminkan peningkatan permintaan. Mengingatkan kalendar ekonomi yang hampir kosong, tumpuan pasaran adalah pada retorik Pengerusi Fed, Jerome Powell, yang berbicara di Kongres AS. Dia tidak mengatakan sesuatu yang baru, kerana dia sudah membincangkan perkara-perkara penting setelah hasil pertemuan bulan Mac. Namun, retoriknya lebih optimis kali ini. Dia mengakui bahawa keadaan ekonomi di AS telah meningkat dengan ketara dan petunjuk utama aktiviti ekonomi dan pekerjaan baru-baru ini mulai meningkat dengan mendadak. Oleh itu, proses pemulihan berlaku, pertama, lebih cepat berbanding yang dijangkakan, dan kedua, dalam perjalanan menaik. Tetapi pada masa yang sama, Powell tidak mengisyaratkan pengurangan QE awal atau kenaikan kadar sebelum tahun 2023. Sebaliknya, dia menghadkan dirinya pada frasa umum dan standard: "Fed akan terus menyokong ekonomi selama yang diperlukan. . " Dengan latar belakang ini, ucapan Powell memberi kesan minimum kepada pasangan dolar - sebagai contoh, pedagang pasangan mata wang EUR/USD dan GBP/USD tidak banyak bertindak balas terhadap ucapannya. Tetapi dari segi pasangan mata wang AUD/USD, faktor asas ini menguatkan mood penurunan harga.

Lihat juga: Mulakan perdagangan Forex dengan broker peringkat Eropah!
Pasangan mata wang AUD/USD. Dolar Australia mengalami tekanan sekali lagi: Australia menyokong "gabungan anti-China"

Dari sudut analisis teknikal, pasangan ini berada di antara garis tengah dan bawah indikator Bollinger Bands dalam carta masa harian, yang menunjukkan bahawa senario menurun adalah keutamaan. Pada masa ini, harga sedang menguji sempadan atas awan Kumo (tahap 0.7685) dalam carta masa yang sama. Setelah menembusi sasaran ini, kedudukan pendek dapat dipertimbangkan kepada dua sasaran terdekat - 0.7625 (garis bawah Bollinger Bands) dan 0.7600 (sempadan bawah awan Kumo pada carta masa yang sama).

*Analisis pasaran yang dipaparkan di sini hanya bertujuan untuk meningkatkan kesedaran anda, tetapi bukan sebagai petunjuk untuk anda melakukan perdagangan
Pergi ke senarai artikel Pergi ke artikel pengarang ini Buka akaun dagangan