logo

FX.co ★ Trump tidak merancang untuk kembali ke Twitter

Trump tidak merancang untuk kembali ke Twitter

Trump tidak merancang untuk kembali ke Twitter

Pada hari Rabu, bersamaan 24 Februari, mantan Presiden AS Donald Trump mendakwa bahawa dia tidak mempunyai rancangan untuk kembali ke Twitter. Dia menyatakan bahawa rangkaian sosial yang popular itu tidak berlaku adil kepadanya.

"Saya akan memberitahu anda bahawa ia adalah tidak sama. Sekiranya anda melihat apa yang berlaku dengan Twitter, saya faham ia menjadi sangat membosankan dan berjuta-juta orang pergi meninggalkan," kata Trump. "Kami tidak ingin kembali ke Twitter," dia merangkum. Menurut mantan ketua Rumah Putih, percubaan Twitter untuk menandakan mesejnya dengan 'bendera' yang menunjukkan maklumat yang tidak tepat adalah "memalukan".

Pada masa yang sama, bekas pemimpin Amerika itu menyatakan bahawa dia mungkin bergabung dengan satu lagi platform rangkaian sosial Parler. Terutamanya, pada hari-hari terakhirnya di pejabat, Donald Trump digantung dari perkhidmatan media sosial seperti Twitter, Facebook, Instagram, dan lain-lain. Selepas itu, bekas penasihat presidennya mengatakan bahawa Trump "merasa lebih bahagia" sejak meninggalkan rangkaian sosial.

*Analisis pasaran yang dipaparkan di sini hanya bertujuan untuk meningkatkan kesedaran anda, tetapi bukan sebagai petunjuk untuk anda melakukan perdagangan
Pergi ke senarai artikel Buka akaun dagangan